Posted on

G009 – Voronoi

Produk yang dihasilkan dari manipulasi voronoi umumnya menarik perhatian. Bentuk yang unik bisa diperoleh secara instan, sehingga para peminat Grasshopper akan meluangkan waktu setidaknya sekali dalam hidupnya untuk mencoba komponen ini. Sekali mencoba, diikuti dengan berkali-kali latihan dan ribuan kali produksi. Apakah sobat makers sekalian pernah mendapat Voronoi Overdose Warning dari Grasshopper? Ha! Congrats ‘n welcome to the club!
Continue reading G009 – Voronoi

Posted on

G008 – Interpolated, Kinky Curves, Polyline, dan PolyArc

Sebelumnya kita sudah membahas apa itu NURBS.  Bagi yang penasaran untuk apa kita repot-repot belajar NURBS, bisa mampir dulu ke artikel wikipedia terkait sejarah dan perkembangan NURBS. Sementara itu, mari kita masuk ke jenis-jenis curve lainnya dalam Grasshopper.

Interpolated Curves

Ketika membuat Interpolated Curves, semua titik parameter dilalui / dihubungan oleh kurva. Komponen interpolated curves pada Grasshopper yang baru memiliki empat input: V (Vertices), D (Degrees), P (periodic), dan K (knot styles). Input V (vertices) adalah kumpulan titik referensi yang kita ambil dari Rhino. Sama seperti ketika kita akan membuat NURBS Curves. D (degree) juga sama, namun perlu diperhatikan bahwa pada interpolated curves, nilai degrees harus selalu ganjil. Input K, yang tidak ada pada komponen NURBS merujuk pada jarak spacing pada knot. Input K ini diisi dengan interger 0 (uniform spacing), 1 (chord), atau 2 (sqrtchord). Mari kita coba ketiga input tersebut pada komponen <IntCrv> kita dan lihat bagaimana hasilnya. Demikian adalah superimpose dari 3 buah interpolated-curve dengan knot style berbeda-beda.
Continue reading G008 – Interpolated, Kinky Curves, Polyline, dan PolyArc

Posted on

G006 – Penggunaan ‘Attractor Point’ pada desain dua dimensi (Grasshopper)

Kali ini kita akan mencoba mengaplikasikan Attractor Point pada permukaan bidang 2 dimensi. Metode ini sangat mudah diaplikasikan di berbagai rancangan; mulai dari desain kain, kemasan, furniture, hingga fasade bangunan.

Hasil akhir dari exercise kita kali ini adalah bentuk seperti berikut:
Continue reading G006 – Penggunaan ‘Attractor Point’ pada desain dua dimensi (Grasshopper)

Posted on

Cara Konversi Bitmap (Foto Berwarna) Menjadi Kartun Vector pada Corel Draw (tanpa membuat curve manual sama sekali)

Akhirnya, setelah beberapa minggu berlalu, Diyfab Colab bisa menambah lagi artikel tutorial desain digital. Sebelumnya kita telah mempelajari apa itu Vector dan pentingnya membuat desain dalam bentuk Vector. Bagi yang belum membaca artikelnya, bisa mampir dulu ke sini.

Bagi sebagian orang, tutorial lebih mudah dicerna jika disajikan dalam bentuk video (ie lewat YouTube). Akan tetapi, tidak jarang tutorial dalam bentuk paparan lebih membantu pembaca karena setiap pembaca bisa mengatur pace masing-masing: cepat atau lambat. Kita akan berusaha meng-update juga dalam bentuk video. insya Allah.

Kembali ke konversi foto.

Beberapa software yang umum digunakan untuk membuat Vector di-antaranya adalah: Corel Draw, Adobe Illustrator, Autodesk AutoCAD, Rhinoceros, 3Ds Max, dan Blender. Kali ini kita akan mencoba melihat cara konversi gambar Bitmap (Foto berwarna) ke bentuk kartun vector dalam software Corel Draw. Trik ini sangat berguna untuk membuat gambar latar belakang, pop-art foto (misalnya souvenir wisuda, nikahan, dan kenang-kenangan), serta membuat library Vector dari aneka object. Mari kita lihat.
Continue reading Cara Konversi Bitmap (Foto Berwarna) Menjadi Kartun Vector pada Corel Draw (tanpa membuat curve manual sama sekali)